Silenttoronto

Amankah Nonton Cinema dalam ruangan selama pandemi COVID-19?

Amankah Nonton Cinema

Meskipun bioskop telah menerapkan protokol untuk melindungi tamu dan staf selama pandemi COVID-19, dan banyak tindakan telah mendapat pujian dari para ahli dari situs USERSLOT, industri pameran tetap dalam keadaan krisis. Teater dalam ruangan telah ditutup di Los Angeles County sejak pertengahan Maret, dan Gubernur Gavin Newsom menarik “rem darurat” di seluruh negara bagian minggu lalu, menutup banyak bisnis dalam ruangan di California, termasuk sebagian besar bioskop. Bahkan ketika pembatasan ini dicabut, industri akan ingin membuka kembali dengan aman.

Di banyak negara bagian lain, pertanyaannya tetap: Dengan total nasional yang melampaui 12 juta infeksi, lebih dari 255.000 orang Amerika tewas dan jumlah harian melonjak ke rekor tertinggi, seberapa berisiko menonton film di dalam ruangan?

Argumen dari industri pameran untuk menjaga teater tetap terbuka bergantung pada kepercayaan pada protokol COVID-19 yang diterapkan teater – termasuk mandat masker, pembersihan yang ditingkatkan, celah tempat duduk otomatis antara pihak-pihak, kapasitas auditorium terbatas, waktu tayang yang terhuyung-huyung, dan langkah-langkah lainnya. Mereka mengatakan belum ada wabah yang ditelusuri kembali ke kehadiran film.

“Itu tidak hanya [di] AS tetapi di mana saja di dunia,” kata Patrick Corcoran, wakil presiden dan kepala komunikasi National Assn. Pemilik Teater, yang memperkenalkan program “CinemaSafe” yang dapat diikuti oleh teater. “Ada orang-orang yang pernah bekerja di bioskop atau yang pernah menonton bioskop yang pernah mengalaminya, tetapi belum menularkan kepada orang lain di lingkungan itu melalui penelusuran apa pun.”

“Panduan ini terlihat bagus di atas kertas,” kata Dr. Peter Chin-Hong, spesialis penyakit menular di UC San Francisco. “Jika Anda memiliki bioskop yang berventilasi baik dan orang-orang tetap memakai masker mereka sepanjang waktu dan mereka menjauhkan diri secara sosial, dan Anda tidak pergi ke bioskop saat Anda sakit… lingkungan yang aman.”

Namun, ia mencatat protokol tersebut dapat dengan mudah dikalahkan oleh tindakan orang lain. “Anda dapat memiliki banyak rekomendasi, tetapi pada akhirnya, itu benar-benar perilaku manusia.”

Dan sementara Chin-Hong setuju bahwa “tidak ada kasus COVID yang terdokumentasi terkait dengan kehadiran film secara global hingga saat ini,” ia menambahkan, “Tidak adanya asosiasi tidak berarti bahwa tidak ada transmisi.”

Untuk membantu membongkar perdebatan ini, The Times berbicara dengan dua juru bicara industri — Corcoran dan Chanda Brashears, wakil presiden hubungan investor dan hubungan masyarakat Cinemark Theaters; dan tiga pakar kesehatan masyarakat — Chin-Hong, Dr. Georges Benjamin, direktur eksekutif American Public Health Assn. dan Dr. Annabelle De St. Maurice dari UCLA.

Para ahli memuji banyak langkah keamanan industri hingga memasuki auditorium. Namun, begitu masuk, bahaya meningkat, mereka setuju, sebagian besar karena pilihan yang dibuat pelanggan.

Pakai Masker

Pakai Masker
Semua orang yang diwawancarai untuk artikel ini setuju bahwa memakai masker adalah kuncinya. Namun, pedoman CinemaSafe menyatakan, “Penutup wajah dapat dilepas untuk tujuan terbatas dan periode waktu terbatas yang diperlukan untuk mengonsumsi makanan dan minuman, jika disetujui oleh otoritas kesehatan negara bagian atau lokal.”

Benjamin, seorang spesialis penyakit dalam dan mantan sekretaris kesehatan Maryland, berkata, “Sama seperti di restoran, Anda melepas masker untuk makan popcorn atau minuman, dll. Dan tentu saja, ketika Anda melakukannya, jika Anda terinfeksi, kamu akan mengusir virus.” Terutama, katanya, jika Anda tertawa atau berteriak pada film itu.

De St. Maurice, seorang dokter yang berspesialisasi dalam pediatri dan penyakit menular dan merupakan cochief infection prevention officer untuk UCLA Health, setuju: “Seberapa sering mereka akan menarik maskernya kembali? Dan film membuat Anda tertawa dan berteriak.”

Para ahli kesehatan menyatakan keprihatinan bahwa bahkan jarak sosial yang tepat mungkin tidak cukup melindungi untuk jangka waktu paparan yang lama (katakanlah rata-rata kunjungan dua jam) kepada orang-orang yang tidak memakai masker. Benjamin menggunakan definisi CDC tentang “paparan terkait komunitas” terhadap individu yang terinfeksi, bahkan yang tanpa gejala: “dalam jarak enam kaki selama total 15 menit atau lebih.” Dalam kasus seperti itu, CDC merekomendasikan mereka yang terpapar “tinggal di rumah sampai 14 hari setelah paparan terakhir,” memasuki protokol karantina.

“Aktivitas di dalam bioskop sangat berbeda dengan apa yang Anda lakukan di bar atau restoran,” balas Corcoran. “Kamu tidak memiliki orang yang saling berhadapan.” Durasi kehadiran membantu mengurangi risiko, tambahnya, berbeda dengan di restoran atau bar, di mana “orang selesai makan, dan mereka bangun dan pergi, [digantikan oleh] lebih banyak orang.”

Cinemark telah menambahkan karyawan yang tugasnya hanya memastikan staf dan pelanggan mengikuti aturan COVID-19, kata Brashears.

Namun, De St. Maurice mencatat, penegakan bisa menjadi masalah: “Anda mungkin mendapat penolakan dan banyak dari karyawan ini adalah remaja dan mungkin tidak merasa nyaman mengoreksi orang dewasa. Anda ingin teater tetap terbuka, dan Anda ingin membuat pelanggan Anda senang.”

Tempat duduk dan jarak sosial
Jarak sosial didefinisikan oleh CDC sebagai tinggal enam kaki dari orang-orang yang tidak berada di rumah Anda. Bioskop telah mencoba untuk menegakkan ini dengan mengurangi kerumunan dengan waktu tayang yang tidak teratur, lebih sedikit pilihan di stand konsesi, dll. AMC dan Cinemark adalah di antara mereka yang telah melembagakan sistem pembelian tiket yang secara otomatis memasukkan penyangga satu kursi di kedua sisi pihak untuk total dua kursi yang memisahkan partai dari yang lain. Namun, jika sebagian besar kursi bioskop memiliki lebar sekitar dua kaki, itu hanya sekitar empat kaki penyangga.

Brashears mengatakan sebagian besar kursi Cinemark lebih lebar dari biasanya “recliners” dan “rocker,” sehingga dua kursi yang berdekatan akan memenuhi standar enam kaki.

Beberapa auditorium ditata dalam konfigurasi “tempat duduk stadion”, di mana baris ditinggikan saat maju mundur.

“Saya pikir tantangan lainnya adalah tempat duduk stadion,” kata De St. Maurice. “Kamu batuk dan ada tetesan. Di mana mereka akan mendarat? Dibawahmu.”

Corcoran mencatat bahwa tempat duduk stadion dimulai dengan jarak yang lebih jauh antara kepala, sebagian karena tanjakan: “Jarak itu mungkin cukup.”

Ventilasi

Ventilasi
Rantai memuji sistem ventilasi mereka, termasuk filter MERV 13 yang dipasang di auditorium. Namun, data tidak tersedia tentang tingkat pertukaran udara (berapa kali per jam sistem ventilasi dapat menggantikan udara di ruangan dengan udara baru dari luar), yang menurut para ahli paling penting.

“Sepertinya mereka telah memasang beberapa filter MERV 13 di beberapa area, tapi saya pikir tanpa meningkatkan pertukaran udara Anda. Dan filter itu sangat mahal,” kata De St. Maurice, bertanya-tanya apakah mereka ada di setiap auditorium. “Mengoptimalkan pertukaran udara akan sangat membantu. Membuka pintu sehingga Anda bisa mendapatkan udara luar.

“Jika Anda memikirkannya, jika satu orang sakit dan udara terus bersirkulasi, maka Anda mendapat masalah. Ada sebuah restoran di China, di Guangzhou, di mana udaranya bersirkulasi dan [tetesan] telah menyebar lebih dari enam kaki karena udara pada dasarnya terus mengalir dalam lingkaran ini, ”tambahnya. “Orang-orang yang duduk dalam lingkaran itu tetapi mungkin lebih jauh dari enam kaki dari kotak indeks menjadi terinfeksi sebagai hasilnya.”

Brashears berkata, “Di bioskop Cinemark, udara langsung turun dan kemudian keluar melalui ventilasi samping. Kami membawa aliran udara luar yang konsisten, karena kami menyadari betapa pentingnya hal itu.” Dia juga menunjukkan penekanan Cinemark pada “penghapusan polutan menggunakan filter MERV dan mengintegrasikan ionisasi bipolar.”

Mengurangi keramaian

Mengurangi keramaian
Para ahli secara seragam memuji karyawan bermasker peserta pameran, kapasitas terbatas, waktu tayang yang tidak menentu, transaksi tanpa uang tunai, penghapusan bumbu bersama, dan pengurangan menu.

“Ini bukan tentang menu,” jelas De St. Maurice. “Ini tentang secara teoritis memiliki lebih sedikit orang yang mengantri mencoba memutuskan apa yang akan didapat. Memasang tanda yang bertuliskan, ‘Jangan menunggu dalam antrean’ tidak seefektif menyusun hal-hal sehingga orang cenderung tidak menunggu dalam antrean atau benar-benar tidak perlu melakukannya.”

Jam di luar jam sibuk kemungkinan juga lebih aman, Benjamin menambahkan. “Jelas, jika mereka membersihkannya dengan sangat baik di malam hari, Anda mungkin lebih baik di pagi hari. Anda mungkin lebih baik ketika Anda memiliki lebih sedikit orang di teater. ”

Kondisi lokal dan masalah lainnya

Kondisi lokal dan masalah lainnya
Ketiga ahli kesehatan mengatakan kehati-hatian ekstra harus dilakukan di mana tingkat kepositifan infeksi lebih tinggi, karena aktivitas publik apa pun akan lebih berbahaya.

De St. Maurice berkata, “Apa pun yang dapat kita lakukan untuk mengurangi penularan di dalam komunitas sangat penting untuk menjaga kemewahan ini dalam hidup kita dan memungkinkan mereka yang bekerja di industri ini dapat bekerja lagi.”

Skenario bioskop yang optimal akan mencakup tidak ada konsesi yang dijual dan akan memiliki jadwal yang fleksibel untuk pekerja dan “kebijakan cuti sakit yang baik,” kata De St. Maurice, “sehingga mereka dapat tinggal di rumah saat merasa sakit, daripada diberi insentif untuk bekerja. dia.”

Dan sementara para ahli optimis pada banyak langkah yang diambil, mereka bersikap bearish pada yang lain — mengukur suhu pelanggan, meningkatkan pembersihan, dan mengenakan sarung tangan, misalnya. Benjamin menunjukkan sarung tangan dapat mengangkut kontaminan seperti halnya kulit telanjang dan, jika digunakan secara tidak benar, dapat menciptakan rasa aman yang salah. Dia juga mengutip penelitian yang menunjukkan risiko penularan fomite (infeksi melalui permukaan yang menyentuh) menjadi rendah.

Chin-Hong berkata, “Orang harus fleksibel karena segala sesuatunya bisa berubah. Ilmu hanya sebaik jika orang mengikuti apa yang terjadi. Sama seperti taman bermain, Anda dapat memiliki panduan, tetapi jika Anda memiliki anak yang berteriak-teriak berlari di dekat Anda … Anda tidak dapat selalu mengontrol lingkungan itu, dan saya pikir [yang] tidak diketahui adalah apa yang mungkin paling memicu kecemasan tentang semua ini.”

Jadi seberapa aman menonton film dalam ruangan?

Sebagai perspektif, The Times meminta para ahli untuk menilai keamanan kegiatan tertentu dalam skala 0 hingga 100, 0 sebagai yang paling kecil kemungkinannya menyebabkan infeksi COVID-19 dan 100 sebagai yang paling berbahaya. Di antara aktivitas yang terdaftar, mereka secara terpisah setuju bahwa menonton film di dalam ruangan adalah salah satu yang paling berisiko. Benjamin menolak untuk memberikan peringkat tetapi menempatkan bioskop dalam kisaran pergi ke restoran dalam ruangan.

Restoran luar ruangan: 10
Toko kelontong: 15-20 (atau 30-40 jika orang berkumpul)
Pesawat komersial: 40-50
Acara di luar ruangan, tidak menjaga jarak, masker tidak diberlakukan: 40-50
Film dalam ruangan: 50-60 (hingga 75 jika orang tertawa, berteriak, bernyanyi bersama)
Bar dalam ruangan, masker, dan jarak sosial tidak diberlakukan: 80