Silenttoronto

Proses Pembuatan Film Langkah demi Langkah

Proses Pembuatan Film Langkah demi Langkah

Ketika Anda membuat film, Anda harus mengikuti proses yang terorganisir. Yang terbaik untuk memikirkan pembuatan film sebagai tiga tahap berbeda:

Perencanaan

(pengembangan dan pra-produksi)

Pada tahap ini Anda mengerjakan ide pembuatan film dan bagaimana Anda akan menceritakan kisah Anda . Ide Anda harus sederhana. Cobalah menuliskannya dalam 50 kata atau satu tweet: jika tidak bisa, Anda perlu memikirkan kembali atau menyederhanakannya.

Setelah Anda mendapatkan ide Anda, tulis skrip dan buat storyboard atau daftar foto.

Pastikan Anda memiliki semua orang dan semua perlengkapan yang Anda butuhkan sebelum mulai memotret.

Pilih lokasi? Jangan hanya berasumsi itu akan baik-baik saja. Kunjungi sebelum syuting. Periksa apakah Anda bisa mendapatkan izin untuk merekam di sana, jika Anda membutuhkannya. Periksa cahayanya. Pastikan tidak ada gangguan atau suara yang mengganggu. Periksa apakah ada ruang untuk mendapatkan semua posisi kamera yang Anda butuhkan.

Pastikan Anda mendapatkan perjanjian hukum apa pun – misalnya formulir pelepasan aktor – ditandatangani sebelum Anda mulai syuting: Anda tidak ingin berdebat tentang hal ini setelah Anda menyelesaikan film Anda.

Syuting

(produksi)

Pastikan Anda yakin dengan peralatan Anda sebelum mulai syuting: habiskan waktu berlatih pada film pendek yang tidak penting sebelum Anda memulai pembuatan film yang serius.

Anda harus menembak sedikit lebih banyak daripada yang Anda butuhkan, tetapi jika Anda mengambil rekaman selama berjam-jam, Anda perlu selamanya untuk memilah-milahnya untuk menemukan bit yang Anda inginkan. Untuk film drama satu menit, Anda mungkin perlu merekam antara tiga dan lima menit video. Film dokumenter – di mana Anda tidak dapat mengontrol apa yang ada di film – akan membutuhkan lebih dari ini.

Tonton apa yang telah Anda filmkan dan periksa apa-apa sebelum Anda meninggalkan lokasi. Apakah warnanya benar? Apakah pembingkaiannya benar? Sudahkah Anda mendapatkan semua tembakan yang Anda butuhkan?

Jika Anda merekam suara langsung, perhatikan kualitas suara dan pastikan untuk merekam suara latar belakang atau ‘suasana’ yang akan membantu pengeditan.

Mengedit dan berbagi

(pasca produksi dan distribusi)

Lihat rekaman Anda sebelum mulai mengedit. Jika Anda punya banyak materi, Anda bisa mencatatnya dan mungkin membuat edit kertas sebelum mulai menyatukannya. Anda juga bisa membuat naskah dokumenter. Ada template untuk ini di sini.

Lakukan ‘potongan kasar’ dari keseluruhan film (jika pendek) atau urutan individual sehingga Anda bisa merasakan gambaran yang lebih besar.

Ikuti saran untuk mengatur hasil edit Anda dan tips mengedit yang baik . Secara bertahap perbaiki hasil edit Anda, lalu tambahkan judul, suara, dan efek jika diperlukan. Ingat ‘kurang lebih’: sebagian besar film dapat diperbaiki dengan memperpendeknya. Terus simpan film Anda saat Anda mengedit, kecuali program editing Anda melakukan ini secara otomatis. Bahkan jika itu terjadi, pastikan Anda membuat cadangan suntingan Anda.

Terus tinjau film Anda saat Anda mengedit: periksa apakah itu masuk akal, bahwa langkahnya tepat, dan bahwa suaranya konsisten.

Selanjutnya, Anda perlu membagikan film Anda. Ikuti instruksi untuk perangkat lunak pengeditan Anda. Saya selalu mengekspor versi film yang berkualitas penuh, walaupun saya tidak segera membutuhkannya. Untuk situs berbagi file seperti Vimeo, ikuti panduan kompresi mereka untuk unggahan yang lebih cepat dan berkualitas lebih baik.

Artikel ini Dibuat oleh Tom Barrance

Berikut sedikit bio Tom, cek kesitus Tom untuk biografi lengkapnya.

  • Saya mengajar semua jenis orang untuk membuat film.
  • Saya memberikan pelatihan untuk bisnis, organisasi seni, organisasi nirlaba dan pendidikan.
  • Saya telah bekerja pada proyek-proyek pendidikan film dengan Apple Education, Institut Film Inggris, Pendidikan Film, Film: Literasi Abad 21 dan banyak lagi.
  • Publikasi saya termasuk Membuat Film yang Masuk Akal dan EditClass.

Lihat juga artikel kami sebelumnya yang mengungkit tentang MENGAPA BIOSKOP INDONESIA TIBA-TIBA MENJADI SOROTAN?.