Silenttoronto

Mengapa Bioskop Indonesia Tiba-Tiba Menjadi Sorotan?

Mengapa Bioskop Indonesia Tiba-Tiba Menjadi Sorotan?

Kami menyaksikan Zaman Keemasan baru di bioskop yang mempesona — tetapi itu tidak terjadi di Hollywood, Bollywood, atau bahkan Nollywood . Dengan populasi 260 juta, Indonesia dengan cepat menjadi salah satu pasar film terbesar di Asia.

Film internasional dan lokal mendapat pemasukan besar. Avengers: Infinity War meraup lebih dari US $ 25 juta awal tahun ini dan The Nun dibuka dengan US $ 7 juta. Produksi dalam negeri juga booming. Drama romantis Falcon Pictures Dilan 1990 menghasilkan sekitar US $ 16,6 juta, sementara horor Joko Anwar, Satan’s Slave, yang diproduksi bersama oleh Rapi Films dan CJ E&M Korea Selatan, menghabiskan sekitar US $ 11 juta.

Namun, masih ada juga hanya 1.600 layar di Indonesia, atau hanya 0,4 layar per 100.000 orang. Bandingkan dengan 14 layar per 100.000 orang di AS dan 1,8 di Cina. Akibatnya, hanya 13 persen orang Indonesia memiliki bioskop di lingkungan mereka, yang berarti jauh lebih sulit bagi mereka untuk menonton rilis baru daripada untuk hampir semua negara lain di Asia.

Tapi tidak lama lagi. Investor membanjiri untuk memanfaatkan potensi ini dan membangun bioskop di seluruh negeri. Untuk pertama kalinya sejak masa kejayaannya di tahun 1980-an, Indonesia berubah menjadi pusat pembuatan film dengan sendirinya. Ini sebagian besar berkat dukungan pemerintah. Bertekad untuk menumbuhkan industri film Indonesia, pemerintah Presiden Joko Widodo telah melonggarkan pembatasan investasi internasional di bioskop dan film lokal.

Akibatnya, merek Cinemaxx, yang saat ini memiliki 45 lokasi dengan 226 layar, bertujuan untuk melipatgandakan jumlah itu menjadi 1.000 layar dalam lima tahun. Bulan lalu, raksasa pameran Meksiko Cinepolis mengumumkan telah mengakuisisi saham minoritas di Cinemaxx, yang seharusnya membantunya dengan proyek ambisius ini.

Seiring dengan bantuan pemerintah, meningkatnya kekayaan di negara ini merupakan faktor. Upah bulanan rata-rata naik sekitar 3 persen menjadi US $ 200 tahun lalu, sementara inflasi dan pengangguran mendekati level terendah dalam beberapa dekade. Orang-orang Indonesia dengan uang kontan berbondong-bondong ke mal — dan mereka berharap melihat bioskop baru yang mengilap di dalamnya.

“Telah ada perubahan besar dalam masyarakat Indonesia dan karenanya dalam film baru-baru ini,” kata Clairice Halim, editor Jenderal Indonesia. “Sistem waralaba terbuka memungkinkan lebih banyak pengaruh lintas negara dan lintas budaya di dunia film lokal, terima kasih kepada pemerintah yang mencabut larangan investasi asing empat tahun lalu. Sejak itu, pemain baru yang bersedia mengeluarkan uang untuk film berkualitas lebih tinggi telah bergabung. Kemajuan teknologi dan media sosial juga memungkinkan generasi milenial Indonesia untuk belajar dan meniru kekuatan global dalam industri film, membuat mereka lebih bersedia untuk mendukung dan untuk berkontribusi pada industri lokal. “

Akibatnya, ada dorongan oleh studio dan distributor film besar untuk membuat lebih banyak konten domestik. Angka-angka mencerminkan pertumbuhan ini. Pada 2015, Indonesia menjual 16 juta tiket bioskop — pada 2017, jumlah itu melonjak menjadi 43 juta. Dan sebagian besar untuk pelanggan yang menonton film buatan sendiri.

“Hanya fakta memiliki lebih banyak film dapat digambarkan sebagai getaran yang benar-benar positif untuk industri dan seiring waktu, kuantitas akan menjadi kualitas dan film Indonesia akan mengikuti,” kata Jenderal Honoree Mouly Surya , seorang pembuat film Indonesia yang berbasis di Jakarta. Dia telah memenangkan banyak penghargaan, dimulai dengan film debutnya Fiski, yang dirilis pada tahun 2008. Filmnya Marlina the Murderer in Four Acts, ditayangkan perdana di Festival Film Cannes 2017, dan menerima sejumlah penghargaan, sebelum terpilih sebagai entri Indonesia. untuk Academy Award untuk Film Berbahasa Asing Terbaik di 91th Academy Awards, meskipun kemudian tidak dinominasikan. Dia juga menyutradarai film berjudul What They Don’t Don’t Talk About 2013 Ketika Mereka Berbicara Tentang Cinta dan mengajar siswa cara mengarahkan film dan membuat skenario di Jakarta.

Bakat tidak cukup. Uang dan investasi sangat bagus jika Anda ingin mempercepat industri, tetapi kerja keras adalah hal yang paling penting. Kerja keras mengalahkan bakat dalam industri ini menurut saya – Mouly Surya

“Bakat tidak cukup,” kata Surya. “Uang dan investasi sangat bagus jika Anda ingin mempercepat industri, tetapi kerja keras adalah hal yang paling penting. Kerja keras mengalahkan bakat dalam industri ini menurut saya. Aspek lain dari industri film yang perlu dibangun di Indonesia adalah pengembangan sumber daya manusia – ini berlaku untuk setiap sektor dalam industri film – sehingga orang dapat memperoleh dukungan yang mereka butuhkan. “

Film-film rumah seni Indonesia juga muncul secara teratur di sirkuit festival, dengan Memories Of My Body Garin Nugroho tampil perdana di Festival Film Venice, menyusul keberhasilan Surya Marlina Pembunuh Dalam Empat Kisah dan Kamila Andini The Seen And Unseen, yang ditayangkan perdana di Cannes Director ‘Fortnight dan Toronto masing-masing tahun lalu.

“Apa yang luar biasa adalah bahwa film-film Indonesia menembus pasar global dan dipertontonkan di festival-festival film internasional, membuat bintang-bintang aktor lokal yang tak terduga dan menyikapi topik-topik yang menantang,” kata Halim. “Saya suka melihat bisnis film berkembang, dan investasi terbuka mendorong investor asing untuk membantu menumbuhkan sektor kreatif Indonesia.”